Rolls-Royce Perkenalkan Teknologi Elektrifikasi Mereka Pekan Ini

28/09/2021

Pasar mobil

4 menit

Share this post:
Salah satu merek mobil tertua di dunia, Rolls-Royce akhirnya beralih ke era elektrifikasi. Dikabarkan memperkenalkan mobil listrik pertama mereka pekan ini.

Rolls-Royce akan membuat pengumuman bersejarah pada Rabu (29/9) ini. Meski tak memberikan rincian apapun, kabarnya pabrikan asal Goodwood, Inggris ini akan memperkenalkan mobil listrik mereka yang pertama.

Torsten Muller-Otvos, CEO dari Rolls-Royce sempat mengungkapkan bahwa pabrikan mobil aristokrat ini memilih untuk langsung membuat mobil listrik penuh ketimbang bertransisi secara bertahap dengan meluncurkan mobil hybrid.

Gambar Torsten Muller-Otvos

Torsten Muller-Otvos mengungkapkan bahwa 'Double R' tak akan membuat mobil hybrid

Sesuai Dengan Ramalan Pendiri Rolls-Royce

Peralihan Rolls-Royce ke mobilitas elektrifikasi sebenarnya bukan sesuatu yang mengagetkan. Pabrikan lain pun sudah mulai berlomba-lomba untuk melakukan hal yang serupa. Apalagi, saat ini mereka dimiliki oleh BMW yang memang cukup gencar dalam pengembangan bahan bakar alternatif.

Torsten Muller-Otvos dalam rilis resminya menyebutkan bahwa Charles Rolls, salah satu pendiri Rolls-Royce sudah memprediksi elektrifikasi kendaraan pada April 1900.

>>> Mewah! Dua Sejoli Rayakan Ulang Tahun Pernikahan dengan Rolls-Royce Kustom

"Maju 120 tahun kemudian, kami akan membawa Rolls-Royce listrik pertama ke pasar dalam dekade ini," tambahnya.

Pabrikan dengan maskot 'Spirit of Ecstasy' ini memang belum memberikan detail mengenai mobil listrik yang akan diperkenalkan, namun bisa dipastikan bahwa mobil tersebut akan dipasarkan sebelum tahun 2030 berakhir.

Gambar Rolls-Royce Cullinan

Kenyamanan dan kesenyapan kabin yang mutlak dapat dicapai dengan bertransisi menjadi mobil listrik

Penggunaan motor listrik sebenarnya memang sejalan dengan semangat mobil-mobil yang diproduksi di Goodwood. Mereka selalu mengedepankan kenyamanan dan kesenyapan, sesuatu yang akan dapat dicapai sepenuhnya dengan menjadi mobil listrik.

Sejarah Rolls-Royce dan Elektrifikasi

Pada tahun 2011, Royce sempat memperkenalkan mobil konsep Phantom Experimental Electric 102EX. Mobil itu memiliki dua motor listrik yang menggerakkan gandar belakang dengan output tenaga 389 HP dan torsi 800 Nm.

Gambar Rolls-Royce 102EX

Rolls-Royce memperkenalkan konsep mobil listrik jauh sebelum mayoritas pabrikan berpikir untuk ke arah elektrifikasi

Saat itu, mereka menggunakan konsep tersebut sebagai demonstrasi kepada para klien, tamu penting, dan peminat mobil super mewah ini mengenai potensi mobil listrik. Perlu diingat, saat itu Tesla baru memperkenalkan mobil listrik pertama mereka dan tentunya sangat jauh dengan apa yang ada di pasaran saat ini.

Pada tahun 2016, mereka kembali memperkenalkan mobil konsep yang diberi nama Rolls-Royce Vision Next 100 dengan kode 103EX. Ini merupakan pengembangan konsep sebelumnya dengan desain yang radikal untuk memperlihatkan visi mereka terhadap mobil di masa yang akan datang.

>>> Rolls Royce Rayakan 110 Tahun Simbol Spirit of Ecstasy

Jika ditarik ke belakang, sebenarnya perjalanan pabrikan ini dan elektrifikasi sudah ada jauh sebelum Sir Henry Royce dan Charles Rolls memutuskan untuk membuat mobil bersama.

Sir Henry Royce, sangat tertarik kepada elektrifikasi. Ia memulai bisnis F H Royce & Co yang membuat peralatan listrik kecil, seperti bel pintu, lampu, sekering, dan sakelar. Kemudian, perusahaan itu mulai membangun motor listrik dan memasoknya ke produsen mobil Pritchett & Gold.

Gambar Columbia Electric Carriage

Bahkan sebelum beberapa merek mobil pada hari ini didirikan, pendiri Rolls-Royce sudah naik mobil listrik!

Demikian pula, Charles Rolls yang pernah membeli mobil listrik jadul bernama Columbia Electric Carriage pada tahun 1898. Saat itu, ia meyakini bahwa mobil tersebut adalah kendaraan terbaik yang tersedia.

"Mobil listrik benar-benar minus suara dan bersih, tidak ada bau atau getaran. Dan, mereka akan sangat berguna nantinya, ketika stasiun pengisian daya permanen bisa diwujudkan," ujar Rolls di tahun 1900.

Bisa dikatakan, pengumuman yang akan dilakukan Rolls-Royce Rabu ini merupakan kelanjutan dari misi kedua pendiri perusahaan yang berkaitan dengan mobilitas di masa depan.

Mengawali karir sebagai jurnalis otomotif di tahun 2017, Taufan mengisi berbagai posisi mulai dari reporter, test driver, dan host untuk salah satu portal berita otomotif nasional. Kini, Ia bergabung sebagai content writer di Cintamobil.com.

Taufan merupakan lulusan Hubungan Internasional Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Brawijaya. Lulus di tahun 2017, ia langsung mengejar passion dan ketertarikannya sebagai seorang jurnalis otomotif.

Tak butuh waktu lama, Taufan diterima bekerja di GridOto.com. GridOto.com merupakan kanal berita yang mengulas berbagai hal yang berkaitan dengan otomotif, dari mulai review dan test, berita dalam dan luar negeri, serta tips & trick sebagai panduan bagi para pengguna kendaraan bermotor.

Selama dua tahun bekerja di GridOto.com, Taufan diplot untuk menjadi jurnalis yang serba bisa. Dari mulai mengisi artikel news, tips & trick, test drive & review, menjadi host untuk kanal YouTube GridOto.com, hingga menjadi editor pengganti.

Mengunjungi berbagai pameran otomotif nasional dan internasional, menemui narasumber ATPM, dealer mobil bekas, hingga ke bengkel-bengkel spesialis sudah pernah ia jabani. Taufan pun kerap dipercaya menghadiri ajang media test drive untuk mencoba mobil-mobil baru. Dari LCGC seperti Datsun Go, hingga ke Supercar seperti McLaren 720S.

Di sela-sela pekerjaannya, Taufan adalah petrolhead tulen yang gemar mengoleksi mobil (baik dalam bentuk die cast atau mobil asli) dan mengikuti dunia motorsport roda empat. Hobi membacanya juga membuat Taufan memiliki pengetahuan yang cukup dalam terhadap sejarah dan perkembangan mobil di dunia.

Setelah dua tahun berkarya di GridOto.com, Taufan pun memutuskan untuk rehat di tahun 2019. Selama vakum menjadi jurnalis, ia sempat membuka bisnis detailing dan cuci mobil bersama dengan sahabatnya. Selama berbisnis, ia pun memperdalam pengetahuannya terhadap perawatan mobil.

Di tahun 2021, ia memutuskan untuk kembali ke industri yang ia cintai dengan bergabung di Cintamobil.com sebagai Content Writer. Anda akan banyak menemukan tulisan Taufan mengenai berita otomotif dalam dan luar negeri, tips & trick, ulasan teknis mengenai mobil, serta hal-hal yang berkaitan dengan dunia motorsport di website ini.

 
back to top