Lima Teknologi Mobil Modern Yang Lahir di Le Mans 24 jam

28/06/2019

Pengemudian

10 menit

Share this post:
Lima Teknologi Mobil Modern Yang Lahir di Le Mans 24 jam
Fitur mobil semakin berkembang dan canggih seiring berjalannya waktu, namun tahukah Anda ada beberapa teknologi mobil modern yang lahir di arena balap, khususnya Le Mans 24 jam?

Saat mengendarai mobil kesayangan Anda, beberapa mungkin tidak sadar akan kehadiran berbagai fitur atau teknologi mobil modern yang ada di dalam kendaraan Anda. Baik itu navigasi, hiburan, keselamatan, atau yang terbaru, fitur mobil swakemudi.

Dari sebagian besar fitur tersebut, ada yang mengambil inspirasi dari ajang balap ketahanan, khususnya Le Mans 24 jam.Selama hampir satu abad, Le Mans 24 jam jadi ajang bagi para pabrikan untuk mengalahkan satu sama lain, dan jadi yang terbaik di Sirkuit La Sarthe.

Pertarungan tidak hanya terjadi di dalam trek saja, demi menciptakan mobil yang sempurna untuk Le Mans 24 jam, para pabrikan berlomba-lomba merancang berbagai teknologi, yang pada akhirnya juga diterapkan ke dalam mobil jalanan sehari-hari.

Untuk lebih jelasnya, simak lima teknologi mobil modern yang lahir di Le Mans 24 jam berikut ini:

1. Mobil penggerak depan

Layout mesin dan transmisi mobil penggerak roda depan

Layout ini jadi populer karena kepraktisan dan efisiensi bahan bakar yang sangat baik

Tahun-tahun awal penyelenggaraan Le Mans didominasi mobil dengan layout mesin depan penggerak roda belakang, pada tahun 1927 Jean-Albert Gregoire finis ketujuh dengan Tracta Gephi, yang mengadopsi mesin depan penggerak roda depan.

Mobil Tracta Gephi Type A

Mobil penggerak roda depan pertama di Le Mans 24 jam, Tracta Gephi

Tracta juga sempat dijual ke pasaran hingga 1934, sebelum paten mobil penggerak depan diambil Citroen, yang memperkenalkan Citroen Traction Avant, yang cukup laku di pasaran dengan layout front-wheel drive.

>>> Mana lebih canggih, mobil F1 Mercedes atau LMP1 Hybrid Toyota?

Dikenal dengan kepraktisan dan efisiensi bahan bakar sangat baik, saat ini layout front-wheel drive banyak digunakan oleh mobil-mobil modern, khususnya mobil kecil dan City car.

Namun, mobil penggerak roda depan tidak menemui kesuksesan di Le Mans, dengan proyek Nissan GT-R LM menjadi yang terakhir menggunakan layout front-wheel drive pada Le Mans 24 jam 2015, dan gagal menuntaskan balapan.

2. Rem Cakram

Komponen penyusun rem cakram

Punya kemampuan mengerem lebih baik, Rem Cakram jadi fitur standar pada mobil modern

Perkembangan industri otomotif pasca perang dunia kedua menjadikan mobil balap Le Mans semakin kencang, Jaguar hadir dengan teknologi rem cakram yang memulai debutnya pada tahun 1953 dengan C-Type.

Jaguar C Type warna hijau

Penguasa Le Mans 24 jam tahun 1950-an, Jaguar C-Type

Kemenangan Le Mans 24 jam ini memberikan reputasi terhadap rem cakram, yang sebenarnya telah ditemukan pada akhir abad ke-19. Dengan rem cakram, Jaguar C-Type dapat berhenti dengan jarak dua kali lebih pendek dari mobil lainnya di lintasan lurus Mulsanne.

Berkat keunggulan tersebut, Jaguar kembali berjaya di tiga edisi Le Mans 24 jam lainnya sepanjang dekade 1950-an. Teknologi ini pun kembali diadopsi Citroen ke dalam model DS, yang pada akhirnya jadi standar di hampir semua mobil modern saat ini.

3. Sabuk Pengaman

Pembalap berlari menuju mobil jelang Le Mans 24 jam 1969

Tradisi start tradisional Le Mans 24 jam dihapus karena alasan keselamatan

Pada awal penyelenggaraanya, Le Mans 24 jam memiliki cara start yang unik. Para pembalap harus berlari menuju mobilnya sebelum balapan, alhasil fitur keamanan pembalap seperti sabuk pengaman belum jadi perhatian.

>>> Temukan mobil impian dengan harga terbaik di sini

Namun, segalanya berubah tahun 1969. Tepatnya saat Jacky Ickx memprotes metode start yang dinilainya berbahaya, dan memilih jalan santai menuju mobilnya, dan memastikan sabuk pengaman terpasang dengan kencang.

Di sisi lain, John Woolfe memulai balapan dengan sangat baik. Namun, ia mengalami kecelakaan fatal karena tidak mengencangkan sabuk pengaman saat masuk ke dalam Porsche 917 yang dikemudikannya. Setelah kejadian ini, prosedur start Le Mans 24 jam diubah menjadi standing start, sebelum akhirnya beralih menuju rolling start, yang berlaku sampai sekarang.

Penggunaan Seatbelt

Jika Anda tidak menggunakan sabuk pengaman saat berkendara, Anda justru akan mendapat denda

Kejadian di Le Mans 24 jam 1969 ini juga membuka mata pabrikan tentang pentingnya piranti sabuk pengaman, dan membuatnya jadi standar di mobil, dan jadi salah satu piranti yang wajib dikenakan ketika berkendara sampai saat ini.

4. Teknologi lampu depan

Teknologi Laser LED di Audi R18

Audi mengembangkan teknologi Laser LED, yang saat ini digunakan mobil-mobil premium

Untuk memenangi Le Mans 24 jam, pertama-tama Anda harus menuntaskan balapan. Dan untuk itu, Anda perlu melewati rintangan seperti terbatasnya pengelihatan pada malam hari.

>>> Simak berita seputar teknologi otomotif terbaru di sini

Tak ayal, pabrikan coba meracik teknologi lampu depan untuk membantu visibilitas malam hari. Mulai dari lampu ketiga Lorraine-Dietrich pada Le Mans 24 jam 1926 dan jadi cikal bakal foglamp, hingga lampu LED dan Laser LED milik Audi yang saat ini jadi standar untuk mobil modern.

5. Teknologi Hybrid

Konsep mobil hybrid

Rancang bangun teknologi hybrid, yang saat ini sedang menjadi tren sebagian besar pabrikan mobil

Meski tak bisa dibilang teknologi baru, penerapan hybrid agar mobil performa tinggi semakin kencang baru menjadi tren selama beberapa tahun terakhir ini, hal ini tak lepas dari kelas LMP1 Hybrid yang merupakan kategori tertinggi WEC dan Le Mans 24 jam sejak 2012.

Panoz Q9 GTR-1 'Sparky' beraksi di Le Mans 24 jam 1998

Cikal bakal mobil LMP1 Hybrid modern, Panoz Q9 GTR-1 'Sparky'

Namun, pionir teknologi hybrid di Le Mans adalah Panoz, yang menggunakan Q9 GTR-1 Hybrid, yang diberi nama ‘Sparky’. Meski tidak finis dan hanya menuntaskan 239 lap pada Le Mans 24 jam 1998, Sparky merupakan cikal bakal LMP1 Hybrid penakluk La Sarthe seperti Toyota TS050, Porsche 919 Hybrid, dan Audi R-18 e-tron quattro.

>>> Tips & trik otomotif terlengkap ada di sini

Share this post:
Bergabung di Cintamobil sejak 2019, Derry adalah seorang penyuka kecepatan tulen. Pengalaman di salah satu situs motorsport global membuatnya khatam soal dunia balap. Masih mengejar gelar Sarjana, Derry juga sering memacu adernalin dengan go-kart.

Berita lain

Tampil Dominan, Toyota Gazoo Racing Kuasai Le Mans 24 jam 2019

17/06/2019

Pasar mobil

10 menit

Toyota Gazoo Racing mengamankan kemenangan Le Mans 24 jam 2019 dengan keunggulan telak atas rival terdekat, namun masalah yang dialami #7 memberikan kemenangan pada mobil #8.

Lihat juga

Siapkan Valkyrie, Aston Martin Ramaikan Musim Perdana Hypercar WEC

17/06/2019

Pasar mobil

5 menit

Jelang akhir pekan Le Mans 24 Jam, Aston Martin mengonfirmasi keterlibatannya pada musim pertama kategori Hypercar WEC, dan akan mengembangkan Valkyrie yang sesuai dengan spesifikasi Hypercar WEC.

Lihat juga

Songsong Era Baru WEC, Toyota Tampilkan Konsep Mobil Balap Hypercar

17/06/2019

Pasar mobil

4 menit

Toyota memastikan komitmennya untuk bertahan di WEC setelah memamerkan konsep mobil balap berbasis Toyota GR Super Sport yang akan digunakan pada musim perdana Hypercar WEC, 2020-2021 mendatang

Lihat juga

Komparasi Toyota LMP1 VS Mercedes-AMG F1: Adu Canggih Mobil Balap Terkuat Musim Balap 2019

17/06/2019

Mobil baru

8 menit

Ajang World Endurance Championship dan Formula 1 saat ini jadi puncak dunia balap otomotif, dengan Toyota TS050 Hybrid mewakili LMP1 dan Mercedes-AMG F1 W10 EQ Power+ mewakili F1. Kira-kira seperti apa kehebatan kedua mobil di ajang tersebut?

Lihat juga

WEC Rampungkan Regulasi ‘Hyper Sport’ Musim 2020-2021

17/06/2019

Pasar mobil

5 menit

Automobil Club de l’Ouest (ACO) dengan FIA telah menetapkan regulasi musim perdana FIA World Endurance Championship (WEC) kategori Hypercar, yang akan memulai debutnya musim 2020-2021.

Lihat juga
 
back to top