Ganjil genap Jakarta Diterapkan 3 Agustus, Sanksi Berlaku 6 Agustus

03/08/2020

Pasar mobil

3 menit

Share this post:
Ganjil genap Jakarta Diterapkan 3 Agustus, Sanksi Berlaku 6 Agustus
Pemprov DKI Jakarta memutuskan untuk kembali memberlakukan kebijakan ganjil genap mulai 3 Agustus. Namun sanksi baru dikenakan pada tanggal 6 Agustus.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah memutuskan untuk kembali memberlakukan kebijakan ganjil genap di 25 ruas jalan Ibu Kota. Rencananya, ganjil genap Jakarta mulai berlaku pada 3 Agustus 2020. 

Namun Dinas Perhubungan Jakarta bersama dengan Ditlantas Polda Metro Jaya memutuskan, pengenaan sanksi terhadap pelanggaran ganjil genap Jakarta akan dikenakan mulai 5 Agustus 2020.

Sanksi Baru Dikenakan pada 5 Agustus

Dengan kata lain, untuk tiga hari pertama polisi hanya akan melakukan sosialisasi. Pengendara yang melanggar akan diberhentikan tapi hanya ditegur. 

"Tetapi belum akan ditilang. Di hari Kamisnya tanggal 6 Agustus, baru kami akan melakukan penindakan terhadap kendaraan yang melanggar peraturan Gage, baik secara manual maupun secara elektronik," ungkap Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yugo dikutip Cintamobil.com dari situs pemberitaan Pemprov DKI Jakarta. 

>>> Trik Menghidar Biar Tak Terjebak Peraturan Ganjil Genap

Penerapan kembali ganjil genap di Jakarta ini dilakukan untuk mengurangi volume lalu lintas yang dinilai padat. 

ganjil genap Jakarta

Ganjil genap di Ibu Kota akan kembali diberlakukan

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo mengatakan, volume lalu lintas di Jakarta mulai meningkat belakangan ini, bahkan di beberapa titik telah melampaui volume lalu lintas sebelum masa pandemi Covid-19.

Syafrin menuturkan, pembatasan lalu lintas Ganjil Genap mendukung kebijakan atau protokol kesehatan dalam rangka menekan laju pertambahan angka positif Covid-19 di Jakarta seperti, pembatasan kapasitas orang dan jaga jarak fisik (physical distancing) di perkantoran maupun pusat-pusat kegiatan.

"Upaya Pemprov DKI Jakarta untuk tetap menjaga agar tidak terjadi kepadatan di perkantoran dan pusat kegiatan. Dan dalam Pergub 51 Tahun 2020 sudah disebutkan bahwa dalam situasi tertentu ada dua emergency break yang bisa diterapkan oleh Pemprov DKI Jakarta, salah satunya adalah penerapan sistem Ganjil Genap," urai Syafrin.

>>> Ganjil genap Jakarta Berlaku 3 Agustus, Simak Lagi 25 Rutenya!

Ada Sanksi Menanti

Syafrin menambahkan semenjak pemberlakuan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) Jakarta ditiadakan pada tanggal 14 Juli lalu maka instrumen pembatasan pergerakan orang di Jakarta otomatis tidak ada lagi.

ganjil genap Jakarta

Lalu lintas mulai padat tanpa adanya ganjil genap

Oleh sebab itu, saat ini kebijakan pembatasan lalu lintas dengan sistem ganjil genap menjadi satu instrumen untuk upaya Pemprov DKI Jakarta melakukan pembatasan orang.

"Sehingga warga yang mendapatkan tugas atau shift kerja dari rumah, plat nomor ganjil di tanggal genap yang bersangkutan tetap di rumah, tidak melakukan pergerakan yang tidak penting. Oleh sebab itu ganjil genap ini diberlakukan," pungkas Syafrin.

Jika nantinya sudah ditetapkan, para pelanggar ganjil genap Jakarta akan dikenakan pidana kurungan paling lama dua bulan atau denda paling banyak Rp 500 ribu sesuai Undang-undang Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. 

>>> Berita otomotif terbaru dan terlengkap bisa Anda temukan di sini

Share this post:
Penulis
Berpengalaman sebagai jurnalis otomotif sejak 2016 di media mainstream ternama di Indonesia, Dina juga pernah menguji beragam jenis mobil dan mengunjungi pameran otomotif dunia. Saat ini Ia dipercaya sebagai Editor redaksi Cintamobil sejak awal 2020

Berita lain

Mobil Listrik Kebal Aturan Ganjil Genap, Bakal Diberi Tanda Khusus?

01/10/2019

Pengemudian

3 menit

Mobil listrik dinyatakan bebas melintas di berbagai jalanan ibu kota dan tak terpengaruh dengan aturan ganjil genap. Lantas, apakah mobil ramah lingkungan ini bakal diberi tanda khusus, mengingat di lintasan ganjil genap banyak diawasi?

Lihat juga

Aturan Ganjil Genap Tak Berlaku Buat Mobil Listrik, Bagaimana Dengan Hybrid?

12/08/2019

Mobil baru

3 menit

Merujuk pada latar belakang Instruksi Gubernur (InGub) DKI Jakarta Nomor 66 Tahun 2019 Tentang Pengendalian Kualitas Udara, aturan perluasan ganjil genap tidak berdampak pada mobil listrik. Artinya kendaraan tetap bebas mengaspal di hari apapun dan di ruas jalan manapun tanpa khawatir kena tilang ganjil genap. Bagaimana dengan mobil Hybrid dan Plug-in Hybrid?

Lihat juga

Evaluasi Kebijakan Ganjil Genap Hadirkan Hasil Positif untuk Jalanan Jakarta

26/07/2018

Pasar mobil

Sepertinya, langkah Pemerintah menerapkan kebijakan ganjil genap membuahkan hasil. Evaluasi kebijakan ganjil genap oleh Dinas Perhubungan dan Polda Metro Jaya kemarin menunjukkan hasil positif.

Lihat juga

Membeli Mobil Bekas, Solusi Cerdik Mengatasi Kebijakan Ganjil Genap

24/07/2018

Pasar mobil

Bukan orang Indonesia namanya jika tidak mampu mencari solusi atas semua peraturan. Bagi orang-orang berduit, membeli mobil bekas adalah cara terbaru menyikapi peraturan ganjil genap yang diterapkan di Jakarta.

Lihat juga

Begini Pengaturan Waze dan Google Maps Melewati Ganjil Genap di Jakarta

13/07/2018

Pengemudian

Untuk mempermudah pengendara dalam uji coba peraturan ganjil genap di DKI Jakarta, Dinas Perhubungan bekerja sama dengan Waze dan Google Maps dengan memberikan rute alternatif bagi pengemudi.

Lihat juga
 
back to top