Bedah Teknologi McLaren Speedtail

31/10/2018

Mobil baru
McLaren Speedtail memang seakan didaulat sebagai McLaren tercepat yang pernah dibuat oleh pabrikan Inggris ini. Berikut ini Tim Cintamobil lakukan Bedah Teknologi McLaren Speedtail.

Aerodinamika

Tampak sebuah McLaren Speedtail berwarna silver

Desain slim and sleek membantu mobil untuk membelah angin

McLaren Speedtail memang seakan didaulat sebagai McLaren tercepat yang pernah dibuat oleh pabrikan Inggris ini. Namun jangan lupa, mobil ini juga merupakan mobil jalan raya yang terpanjang dan paling aerodinamis agar efisien dalam membelah angin dan pada akhirnya akan membantu performa. Speedtail dilengkapi dengan ekor pada buritan yang tampak menukik one piece yang terus mengalir dari bagian atas kaca depan ke ujung runcing pada dek belakang. Model mobil yang desainnya tidak biasa ini dan ekor yang panjang memberikan profil seakan Speedtail mengambil basis dari mobil balap Grup C di tahun 1980-an.

>>> Baca juga: CEO McLaren: SUV McLaren Tidak Akan Terjadi

Tampak Pelek McLaren Speedtail sisi depannya

Pelek didesain untuk mengurangi turbulensi udara dan mengarahkan aliran udara untuk mendinginkan radiator

Guna mengurangi efek turbulensi pada roda dan juga menunjang tampilan, digunakan penutup roda depan yang memiliki rongga pada pinggirnya. Namun, ‘piring’ pada pelek ini sifatnya statis alias tidak ikut berputar seperti layaknya pelek konvensional. Tentu saja tujuannya ketika mobil bergerak, celah ini akan mengurangi turbulensi di sekitar lengkungan roda dan membantu menjaga udara lebih dekat. ke mobil, di mana udara tersebut dapat dimasukkan dengan cepat ke radiator. Sisi aerodinamika lain juga terlihat di setiap kurva dan celah desain pada Speedtail, mulai dari hidung mobil yang halus dan punya coak dalam, hingga sepasang aileron di dek belakang.

>>> Mungkin Anda tertarik: Review McLaren Speedtail 2019: Lahirnya Hypercar Tercepat Sepanjang Sejarah McLaren

Tampak sayap McLaren Speedtail

Sirip seperti pesawat ini berfungsi untuk menstabilkan mobil hingga membantu pengereman

Mirip dengan apa yang Anda lihat di sayap pada pesawat terbang, panel ini terbuat dari serat karbon yang fleksibel, sebuah jenis bahan yang telah dipatenkan oleh McLaren. Bahan yang digunakan untuk ailerons ini memungkinkan untuk bergerak naik dan turun, saat menstabilkan mobil hingga membantu pengereman mobil ketika diperlukan “Speedtail merupakan Hyper-GT pertama kami, mobil ini memadukan seni dan sains yang menggabungkan kecepatan maksimum yang mengagumkan dengan posisi mengemudi sentral yang ikonik serta punya pendekatan perintis untuk personalisasi yang dipesan lebih dulu,” tukas Mike Flewitt selaku Chief executive McLaren Automotive.

>>> Baca juga: Bukan Lagi Khayalan,Inilah 7 Mobil Ala Transformer di Dunia Nyata

Material

Tampak material speedtail di interior mobilnya

Material berkualitas bertebaran di kabin McLaren Speedtail

Untuk menjaga bobot bersih kendaraan tetap di angka 1.430 kg, McLaren tentu saja membangun mobil ini dari banyak serat karbon, Penggunaan serat karbon seakan memanjang di interiornya, namuni tidak seperti karbon yang digunakan oleh rivalnya macam Ferrari dan Lamborghini. McLaren telah memilih Thin-Ply Technology Carbon Fiber (TPT), yang diproduksi secara khusus serta bekerja sama dengan pembuat jam asal Swiss Richard Mille. Membuat mobil ini semakin eksklusif dan merupakan yang pertama di dunia otomotif. Bahan ini melihat lapisan karbon setebal 30 mikron yang dibangun, kemudian digiling untuk memperlihatkan konstruksi yang nampak berkilauan.

Bahan lain yang membuat debutnya dipasang pada mobil adalah 1K Titanium Deposition Carbon Fiber. Bahan baku ini digunakan oleh splitter (pemisah aliran udara) depan McLaren Speedtail dan diffuser belakang. Material ini melihat lapisan mikron-tipis dari titanium berkelir anodize yang menyatu dengan tenunan serat karbon, menjadi bagian integral dari konstruksinya. Proses ini memungkinkan untuk pola-pola unik - seperti gambar, kata, atau simbol untuk dipatri ke dalam karbon, dan dalam warna apa pun yang ditentukan pembeli. Mantab gan.

>>> Ingin membaca tulisan teknopedia lainnya, silahkan klik di sini

Tampak sebuah setir McLaren Speedtail

Setir berbalut kulit, dan serat karbon agar bobotnya ringan dan tetap mantab digenggam

Tiga kursi mobil di Speedtail ini dapat diatur oleh pengemudi, baik untuk si driver sendiri yang posisi duduknya ada di tengah dan juga kedua penumpang mereka yang mengapit pengemudi dengan posisi sedikit agak ke belakang. Sistem konvigurasi jok ini dikembangkan oleh Weir Leather Company. Adapun material yang mereka andalkan untuk kursi ini memiliki kepadatan dan berat yang lebih ringan hingga 30 persen. Cara yang mereka lakukan agar mendapat komposisi yang diinginkan adalah dengan cara memasukkan udara di bawah permukaan bahan selama proses manufaktur joknya.

Banyak cara yang ditempuh demi mendapatkan lebih banyak reduksi berat. Salah satunya adalah ditemukan kurangnya pelindung sinar matahari pada Speedtail. Sebaliknya, bagian atas kaca depan terbuat dari kaca elektrokromik yang dapat diwarnai dengan sentuhan ringan pada tombol. Kaca ini juga ditampilkan di panel atap mobil, bagian atas pintu yang terbuka secara vertikal, dan lampu bagian belakang.

>>> Dapatkan semua berita mobil baru internasional hanya di sini

Dasbor dengan desain melingkar di sekitar pengemudi dan menampilkan tampilan digital yang tersentral ditengah juga diapit sepasang layar sentuh besar, fungsi ini menggantikan sebagian besar kontrol infotainment yang biasanya berupa tombol fisik pada mobil. Di atap ada tombol pemilihan gigi untuk gearbox semi-otomatis yang dioperasikan skuensial, tomboll untuk pengatur traksi mobil dan sistem kontrol stabilitas, pengapian mesin, dan switch untuk mengoperasikan jendela dan pintu bertenaga.

Performa

Meskipun McLaren sangat menjaga kerahasiaan spesifikasi mesin yang dipakai Speedtail untuk saat ini, kami tahu Speedtail ditenagai oleh sistem hibrid bensin-listrik yang berbeda cara kerja dengan hibrida konvensional, seperti McLaren P1 dari 2013. Ini akan menghasilkan 1.050PS (1.035 tenaga kuda) dan akselerasi mobil dari posisi diam hingga 186 mph (300 km / jam) dalam 12,8 detik, yang lebih cepat 3,5 detik dari P1, dan 0,8 detik di depan Bugatti Chiron.

Speedtail memiliki sistem suspensi aktif yang terbuat dari aluminium, dan juga rem karbon keramik. Ini kemungkinan akan menjadi bagian dari pengaturan pemulihan energi, di mana energi yang hilang selama pengereman akan dikumpulkan dan dimasukkan kembali ke baterai sistem hibrida, siap untuk digunakan dengan tekanan akselerator berikutnya.

>>> Ingin membeli mobil berteknologi terbaru? Intip daftar harga dari Cintamobil.com di sini

Dan terakhir ada trik pesta Speedtail: Mode Kecepatan. Dengan menekan tombol di atas kepala pengemudi, kamera tampak belakang ditarik dan mobil menurunkan dirinya sendiri sebesar 35 mm untuk meningkatkan efisiensi aerodinamis. Sistem hibrida kemudian dioptimalkan dengan menyesuaikan kecepatan idle engine untuk mengisi daya baterai secara bersamaan, siap untuk mengerahkan seribu daya kuda melalui ban Pirelli P-Zero yang sudah dipesan lebih dahulu oleh mobil.

Membangun penerus F1 ikonik - unicorn mobil sekarang senilai 20 kali dari harga jualnya - akan selalu sulit. Namun, sementara semua orang di sekitarnya - Aston Martin, Jaguar, Porsche, bahkan Ferrari - konsultasikan katalog belakang mereka dan menemukan nomor chassis yang terlupakan untuk menarik pembeli yang mengenakan kacamata berwarna merah, McLaren telah memanjakan diri dalam jumlah nostalgia yang tepat, mengeksekusi yang halus mengangguk pada masa lalunya, lalu bergerak dengan penuh percaya diri menuju masa depan.

>>> Informasi dunia otomotif dalam dan luar negeri terlengkap hanya di Cintamobil.com

Penulis
Mengawali karir sebagai jurnalis otomotif pada 2014, setahun kemudian Arfian menjadi test driver di sebuah tabloid otomotif nasional. Bergabung di Cintamobil.com sejak 2018, Kini ia menjadi Managing Editor Cintamobil.com
 
back to top