Mesin Nissan Grand Livina Pincang? Ini Salah Satu Penyebabnya

20/02/2021

Perawatan dan service

5 menit

Share this post:
Mesin Nissan Grand Livina Pincang? Ini Salah Satu Penyebabnya
Mesin Nissan Grand Livina tipe HR15DE mengalami gangguan berupa pincang karena terjadi masalah pada sistem pengapian yang melibatkan busi atau koil pengapian.

Mungkin beberapa dari Anda pemilik Nissan Grand Livina dengan kode bodi L10 maupun L11 pernah merasakan hal ini. Lagi enak-enak jalan tahu-tahu mesin batuk-batuk bahkan berujung mati. Nah, bagi mesin Nissan Grand Livina tipe HR15DE yang mengalami gangguan berupa pincang tersebut bisa jadi karena ada masalah pada sistem pengapian yang melibatkan busi atau koil pengapian.

Gejala Mesin Pincang

Ketika sedang mengemudikan Nissan Grand Livina generasi pertama dengan mesin HR15DE dan mendadak mengalami gangguan di jalan seperti mesin bergetar keras, putaran stasioner tidak stabil dan kemudian muncul gejala mesin pincang, jangan langsung panik. Pada dasarnya, dalam kondisi demikian mobil masih bisa dikemudikan dengan pilihan pulang ke rumah atau menuju bengkel terdekat.

Gambar mesin Nissan HR15DE

Mesin Nissan HR15DE 

Sekadar berbagi pengalaman memakai Nissan Livina selama satu dekade,  setelah mesin pincang maka AC menjadi tidak dingin dan kecepatan maksimal hanya mencapai 40 km/jam. Hal itu bertujuan untuk meringankan beban kerja mesin dan mencegah potensi kerusakan lainnya serta mengurangi pemborosan bahan bakar.

Foto koil pengapian mesin Nissan HR15DE

Koil pengapian mesin Nissan HR15DE

Secara umum, mesin HR15DE Nissan Grand Livina mengalami gangguan pincang karena ada masalah pada sistem pengapian yang melibatkan busi atau koil pengapian. Hal itu juga dipastikan setelah dilakukan pemeriksaan dengan perangkat pemindai Nissan Consult III. Untuk melakukan pengecekan kondisi busi dan koil pengapian pada mesin HR15DE Nissan Grand  Livina, terlebih dahulu harus melepas intake manifold yang terbuat dari plastik karena posisi koil pengapian dan busi berada di bawah intake manifold. Setelah intake manifold dilepas, terlihat rangkaian koil pengapian yang berada di atas tutup kepala silinder. Pemeriksaan busi dan koil pengapian bisa langsung dikerjakan.

>>> Mesin Terasa Bergetar? Belum Tentu Busi Yang Rusak, Bisa Jadi Koil

Kerusakan Selongsong Koil 

Foto komponen koil pengapian mesin Nissan HR15DE

Komponen koil pengapian mesin Nissan HR15DE

Berdasarkan hasil  pemeriksaan, salah satu koil pengapian mengalami kerusakan  pada bagian ujung yang berhubungan langsung dengan busi (selongsong koil pengapian) berupa  lubang kecil berdiameter 2 mm. “Arus listrik tegangan tinggi dari koil pengapian yang seharusnya menuju ke busi justru mengalami kebocoran dan terjadi grounding sehingga berakibat mesin pincang,” jelas Mohamad Syafruddin,  pemilik bengkel “New Garage 23” yang berlokasi di kawasan Cikarang, Bekasi, Jawa Barat.

Foto selongsong koil pengapian yang mengalami kerusakan

Selongsong koil pengapian yang mengalami kerusakan

“Kalau koil pengapian lagi kosong, solusi  sementara   bisa dengan memakai  ‘kondom’ (heat wrap) atau lem. Bisa  juga memakai selongsong koil pengapian yang bukan orisinal. Tapi hanya bertahan sebentar lalu berulang lagi kejadian mesin pincang.”

>>> Pernah Moncer Di Masa Lampau, Pamor Nissan Grand Livina Kian Meredup

Lebih lanjut, pria ramah yang gemar utak-atik Suzuki Jimny itu menyarankan untuk mengganti baru koil pengapian secara utuh karena  selongsong koil pengapian  tidak dijual terpisah. Jika Anda membeli di bengkel  resmi Nissan, komponen tersebut (ignition coil  assy/assembly) harganya mencapai Rp 1,1 juta. Sementara jika membeli koil pengapian copotan yang kondisinya masih bagus di bengkel, harganya berkisar Rp 450 ribu. Ada banyak penyebab kerusakan selongsong koil pengapian, salah satunya karena temperatur kerja yang sangat tinggi.

Gambar brosur Nissan Grand Livina 2007

Bagi Anda pemilik Nissan Gran Livina berkode bodi L10 bisa cek tips ini jika mesin terasa pincang

Terkait kerusakan selongsong koil pengapian, sulit untuk memprediksi karena komponen tersebut bisa rusak kapan saja dan di mana saja  tanpa peringatan awal. Itu sebabnya, lebih baik mengganti semua koil pengapian agar terbebas dari masalah mesin pincang. “Kerusakan seperti ini  tidak hanya terjadi pada Nissan Grand Livina, juga  dialami oleh beberapa mobil lain,” jelas Mohamad Syafruddin sembari menyebut  Honda Jazz, Mazda2 dan Toyota Avanza. Nah, sebagai antisipasi, siapkan dana ekstra untuk pembelian koil pengapian.     

Share this post:

Berita lain

Pernah Moncer Di Masa Lampau, Pamor Nissan Grand Livina Kian Meredup

27/08/2018

Pasar mobil

Nissan Grand Livina pernah mengalami masa-masa kejayaan di awal kehadirannya. Kini secara perlahan medium MPV andalan Nissan itu mulai dijauhi konsumen dan kian meredup.

Lihat juga

Cintamobil TV: 5 Kelebihan Nissan Grand Livina XV 2012 Beserta Kekurangannya

10/02/2020

Jual beli

3 menit

Grand Livina masih dianggap salah satu MPV terbaik saat ini. Kali ini, tim Cintamobil TV mengungkapkan kelebihan Nissan Grand Livina XV 2012 dan kekurangannya.

Lihat juga

Tampilan ala SUV, Berikut Tips Lengkap Membeli Nissan Grand Livina X-Gear Bekas

13/11/2018

Jual beli

Nama Nissan Grand Livina lebih dikenal sebagai mobil MPV yang mampu menampung hingga 7 penumpang. Melihat tren SUV yang sedang naik, Nissan pun menawarkan varian X-Gear yang mempunyai tampilan ala SUV dengan performa yang berbeda.

Lihat juga

Mesin Terasa Bergetar? Belum Tentu Busi Yang Rusak, Bisa Jadi Koil

Mesin pincang atau terasa bergetar tidak selalu busi yang menjadi penyebabnya. Salah satu penyebab mesin terasa bergetar adalah koil.

Lihat juga

Mengapa Merawat Kelistrikan Mobil Itu Penting?

25/01/2021

Perawatan dan service

5 menit

Kami akan beberkan beberapa fitur dan fakta mengenai kelistrikan mobil, mengapa sistem listrik pada mobil modern itu sangat penting dan vital keberadaannya

Lihat juga
 
back to top