Ketahui Tekanan Ban Mobil yang Ideal Buat Harian

11/03/2021

Pengemudian

8 menit

Tekanan ban mobil tentu berbeda-beda antara masing-masing kendaraan apalagi kalau ban standar sudah diganti dengan ukuran lebih besar. Tapi sebaiknya tekanan angin pada ban mobil jangan sampai berlebih atau malah kurang.

Tekanan ban mobil bukan hanya mempengaruhi kenyamanan dalam berkendara, tapi juga keselamatan di jalan. Karena ternyata buhan hanya tekanan angin ban mobil yang berlebihan, ukuran tekanan ban mobil yang kurang dari yang direkomendasikan juga sama bahayanya.

Lalu berapa tekanan angin pada ban mobil yang ideal untuk digunakan sehari-hari? Jawabannya tentu berbeda-beda tergantung dari ukuran ban serta jenis kendaraan tersebut. Karena tekanan angin ban pada mobil komersial seperti truk, pasti berbeda dengan tekanan angin ban mobil penumpang (passanger car). Kemudian mobil yang pakai ban ukuran ring 14 pasti beda juga tekanan anginnya dengan mobil yang menggunakan ban ukuran ring 17.

Untuk itulah kali ini Cintamobil.com akan membahas mengenai tekanan ban mobil dan cara mengetahui ukuran tekanan ban mobil yang ideal untuk digunakan sehari-hari.

>>> Beli Ban Bridgestone Lewat Online Semakin Mudah, Bisa Diantar Langsung!

Bahaya Tekanan Angin Ban Mobil yang Berlebihan

Bahaya Tekanan Abn Mobil Berlebih atau Kurang

Begini tapak ban yang mengenai permukaan aspal jika kurang atau kelebihan tekanan angin

Mungkin Anda sering menemukan atau mendengar adanya pendapat jika sebaiknya menaikkan sedikit ukuran tekanan ban mobil dari yang sudah direkomendasikan oleh pihak pabrikan kendaraan tersebut. Alasannya supaya beban ban tidak terlalu berat saat menopang bobot kendaraan yang berat sehingga mobil jadi bisa lebih hemat bahan bakar.

Pendapat seperti ini sebenarnya kurang tepat, sebab pihak produsen mobil maupun produsen ban sudah menentukan berapa tekanan angin ban yang tepat sesuai spesifikasi dari ban dan kendaraan tersebut. Dan pemilik kendaraan sebaiknya mentaati ukuran tekanan angin ban yang sudah disarankan ini. Karena jika diisi tekanan angin yang berlebihan, maka ada beberapa dampak negatif.

Diantaranya performa pengereman saat jalan basah jadi tidak maksimal akibat permukaan tapak ban yang mengenai permukaan jalan juga tidak maksimal. Selain itu, apabila diisi 10-15 psi lebih tinggi dari yang direkomendasikan maka ada risiko ban meledak saat digunakan.

>>> Daftar Ban Mobil Murah yang Bagus Terbaru

Ukuran Tekanan Angin Ban yang Kurang Juga Berbahaya

Alat Ukur Tekanan Ban Digital

Sebaiknya cek tekanan angin ban dengan alat ukur digital sebelum berpergian

Bukan cuma tekanan ban yang berlebihan bisa berbahaya, namun ukuran angin ban yang di abwah rekomendasi juga sama bahayanya. Bahkan bukan tidak mungkin, karena ban memiliki tekanan angin di bawah yang sudah ditetapkan produsen kendaraan tersebut, menyebabkan mobil tersebut mengalami kecelakaan.

Selain itu, kondisi ban mobil juga bisa mudah rusak apabila tidak disi oleh angin yang sesuai rekomendasi. Sebab ban bakal megalami pengikisan hanya pada bagian tepi tapak bannya saja, dimana kondisi ini sering disebut dnegan kondisi tapak ban botak sebelah. Kemudian jika tekanan angin pada ban juga kurang ideal, maka akan muncul benjolan di bagian dinding ban yang sering disebut ban benjol. Jika kondisi ini dibiarkan terus menerus, ban bisa sewaktu-waktu meledak.

>>> Tips Memilih Tempat Tambal Ban Mobil Terdekat 24 Jam

Cara Mengetahui Tekanan Angin Pada Ban Mobil

Tabel Tekanan Ban Mobil

Tabel tekanan ban ada di stiker pada pintu sisi pengemudi

Setelah mengetahui bahaya tekanan ban mobil yang berlebihan atau malah kurang, maka bagaimana cara memahami berapat tekanan angin ban yang direkomendasikan oleh pabrikan mobil Anda? Caranya ada dua, pertama dengan tabel tekanan angin ban mobil. Tabel tersebut terletak pada sticker yang tertempel pada pilar pintu pengemudi. Cara kedua, Anda bisa lihat pada tabel tekanan angin ban mobil yang ada di buku pedoman pemilik kendaraan yang biasnya diserahkan oleh pihak dealer saat membeli mobil tersebut.

Jika sudah tahu berapa tekanan angin ban untuk mobil Anda, maka ukurlah menggunakan alat pengukur tekanan ban. Alat ini ada yang berbentuk analog dan ada juga yang sudah digital. Untuk analog masih menggunakan jarum pada sebuah lingkaran yang dilenglapi petunjuk angka-angka yang menggunakan satuan psi. Sementara untuk yang model digital sudah memakai angka numerik dengan satuan psi, bar, kpa, dan lainnya. Sebaiknya pilih alat pengukur tekanan ban mobil yang model digital, sebab akan mengukur tekanan angin lebih akuran sampai ke bilangan di belakang koma.

>>> 4 Cara Buat Semir Ban Mobil Sendiri dengan Bahan-bahan di Rumah

Tekanan Ban Pada Setiap Tipe Mobil Berbeda-beda

Mengukur Tekanan Angin Ban Mobil

Sebaiknya cek tekanan angin ban yang direkomendasikan produsen mobil

Seperti yang sudah disinggung diawal tulisan ini, tekanan ban pada tiap-tiap mobil berbeda. Misalnya tekanan ban untuk mobil penumpang jenis citycar, pasti akan berbeda dengan tekanan angin pada ban mobil jenis MPV (Multi Purpose vehicle). Selain itu tekanan angin pada ban mobil berpengerak roda depan (Front Wheel Drive/FWD) akan berbeda dengan mobil bersitem Rear Wheel Drive (RWD) alias penggerak roda belakang.

Umumnya, mobil dengan sistem FWD memiliki tekanan ban di bagian depan lebih besar 2-3 psi daripada tekanan angin di ban belakangnya. Demikian sebaliknya, tekanan ban belakang pada mobil RWD sedikit lebih besar dibanding tekanan angin pada bagian roda depannya. Tapi ada juga tekanan ban dibuat sama rata, semua tentu balik lagi dari rekomendasi pabrikan mobil tersebut.

>>> Kenali Ban Tipe H/T, A/T, dan M/T Jangan Sampai Asal Pasang!

Daftar Tabel Tekanan Angin Ban Mobil

Tekanan Ban Mobil Toyota

Mobil Tekanan Angin Ban Depan Tekanan Angin Ban Belakang
Toyota Agya 33 psi 33 psi
Toyota Calya 36 psi 36 psi
Toyota Avanza 34 psi 36 psi
Toyota Kijang Innova 33 psi 36 psi
Toyota Vios 32 psi 30 psi
Toyota Yaris 32 psi 30 psi
Toyota Altis 32 psi 30 psi
Toyota Camry 33 psi 33 psi
Toyota Rush 33 psi 33 psi
Toyota Sienta 33 psi 35 psi

Tekanan Ban Mobil Daihatsu

Mobil Tekanan Angin Ban Depan Tekanan Angin Ban Belakang
Daihatsu Ayla 36 psi 36 psi
Daihastu Sigra 36 psi 36 psi
Daihatsu Xenia 34 psi 36 psi
Daihatsu Terios 33 psi 33 psi

Tekanan Ban Mobil Daihatsu
 

Mobil Tekanan Angin Ban Depan Tekanan Angin Ban Belakang
Honda Brio 30 psi 29 psi
Honda Jazz 32 psi 30 psi
Honda Mobilio 30 psi 30 psi
Honda BRV 30 psi 33 psi
Honda HRV 32 psi 30 psi
Honda CRV 33 psi 33 psi


Itu dia beberapa hal yang perlu diperhatikan mengenai tekanan pada ban mobil. Sebaiknya selalu periksa tekanan angin pada ban kendaraan Anda saat kondisi ban masih dingin, yaitu pagi hari sebelum Anda mulai beraktifitas.

>>> Jangan lupa klik tips dan trik untuk tips yang menarik lainnnya tentang perawatan mobil

Pertanyaan Sering Diajukan

Apakah boleh tekanan angin pada ban lebih besar dari yang direkomendasikan?
Tekanan angin ban mobil jika dibuat lebih tinggi maka ada batasannya, yaitu maksimal 3 psi dan dengan kondisi mobil menganggut beban cukup berat. Tapi jika dipakai harian dan cuma diisi 1-2 orang, maka lebih baik sesuaikan dengan yang sudah direkomendasikan produsen mobil tersebut.
Apa yang menyebabkan tekanan angin ban mobil berkurang?
Tekanan angin ban mobil pasti akan berkurang 1 psi setiap bulannya meksipun kondisi ban tidak bocor. Karena itulah selalu periksa tekanan angin pada ban mobil Anda setiap hari sebelum beraktifitas.
Mengapa tekanan angin ban berkurang padahal ban tidak bocor?
Tekanan angin pada ban mobil bisa berkurang tiba-tiba atas beberapa faktor, antara lain pentil ban yang rusak atau getas, atau velg mengalami retak atau peang.

Sudah menulis di media online sejak 2009, Pras sangat berpengalaman di bidang otomotif. Pria penggemar mobil modifikasi ini sudah mencicipi berbagai jenis mobil, mulai LCGC hingga Hypercar. Pras menjadi anggota tim redaksi Cintamobil.com sejak 2019.

 
back to top