Bukan Fitur Keselamatan, ABS Ini Jadi Penyebab Kecelakaan Jalan Raya

17/12/2019

Pengemudian

5 menit

Share this post:
Bukan Fitur Keselamatan, ABS Ini Jadi Penyebab Kecelakaan Jalan Raya
ABS yang satu ini bukan sebuah fitur keselamatan di kendaraan, melainkan satu penyebab kecelakaan jalan raya yangs ering dialami pengemudi. Lalu apa itu ABS yang satu ini?

Musim libur telah tiba, maka tidak ada lagi alasan untuk Anda pergi berlibur. Namun kalau liburan yang dilakukan dengan menempuh perjalanan darat, pastikan pengemudi mobil tidak terkena serangan ABS ya...

>>> Mengenal Istilah Microsleep, Si Pembunuh Sadis di Jalan Raya

Lho, ABS bukannya fitur keselamatan di sebuah kendaraan? Ternyata ABS yang ini adalah penyebab kecelakaan jalan raya. "Namanya Auto Behavior Syndrom, disingkat ABS," kata Jusri Pulubuhu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC).

Akibat Kelelahan Saat Berkendara

mengemudi malam hari

Sebaiknya hindari mengemudi di jam biologis saatnya tubuh istirahat

>>> Ada promo mobil baru menarik disini, yuk klik sekarang!

Lebih lanjut Jusri menjelaskan kalau ABS muncul akibat rasa kelelahan yang dialami pengemudi saat posisi sedang berkendara. "Banyak yang menyamakannya dengan microsleep, padahal keduanya berbeda," sebut dia.

ABS disebabkan karena faktor tubuh yang merasa sudah sangat lelah namun terpaksa harus mengemudi. Biasanya akibat perjalanan jauh dan kondisi badan kurang istirahat. Bisa juga akibat jam biologis tubuh yang sudah memasuki waktunya untuk tubuh beristirahat.

"Biasanya terjadi dini hari, jam 03.00 sampai 05.00 dimana ini waktunya jam biologis tubuh untuk istirahat. Jadi kalau berpergian jarak jauh misalnya keluar kota, sebaiknya hindari jam-jam seperti ini," ucap Jusri.

Berbeda dengan Microsleep

pengemudi tertidur di mobil

Auto Behavior Syndrom harus dihilangkan dengan istirahat total

>>> Pilihan mobil bekas berkualitas buat liburan akhir tahun cek disini

Ia pun menegaskan jika ABS beda dengan microsleep. Walau sama-sama jadi penyebab kecelakaan jalan raya, tetapi keduanya memiliki perbedaan. "Kalau microsleep kondisi tubuh mengantuk, kalau ABS karena tubuh sudah benar-benar lelah," kata dia.

Microsleep biasanya timbul akibat perjalanan jauh yang monoton. Contohnya berkendara di jalan tol jarak jauh dengan kondisi jalan lurus dan kecepatan konstan. Sementara ABS akibat tubuh yang kurang istirahat.

Cara penanganan kedua gangguan mengemudi ini juga berbeda. Jika microsleep cukup dengan istirahat sejenak sampai rasa kantuk benar-benar hilang. Maka untuk Auto Behavior Syndrom, maka tubuh harus istirahat total sampai tubuh kembali bugar.

>>> Tips dan trik menarik lainnya ada disini

Share this post:
Penulis
Sudah menulis di media online sejak 2009, Pras sangat berpengalaman di bidang otomotif. Pria penggemar mobil modifikasi ini sudah mencicipi berbagai jenis mobil, mulai LCGC hingga Hypercar. Ia menjadi anggota tim redaksi Cintamobil.com sejak 2019.

Berita lain

Mirip Perang, Korban Meninggal Kecelakaan Lalu Lintas 81 Orang Setiap Hari

25/11/2019

Pasar mobil

3 menit

Angka kecelakaan lalu lintas di Indonesia tergolong tinggi dengan rata-rata 81 orang meninggal dunia setiap hari. Korlantas Polri menyebut mirip perang.

Lihat juga

Kabar Buruk, 3 Kecelakaan Terjadi di Jalan Tol RI Tiap Hari

21/11/2019

Pasar mobil

3 menit

Hampir tiap hari peristiwa kecelakaan lalu lintas jadi pemberitaan. Menurut Jasa Marga, sepanjang Januari - September 2019 3 kasus kecelakan terjadi di jalan tol RI setiap hari dan kelalaian pengemudi jadi penyebab paling mendominasi.

Lihat juga

Waspada, Kerikil Kecil Di Alur Ban Bisa Picu Kecelakaan Besar

17/09/2019

Perawatan dan service

3 menit

Kecil jadi teman besar jadi lawan, mungkin tidak cocok jika dikaitkan dengan ban mobil. Barang-barang kecil terkadang bisa mendatangkan petaka dan memicu kecelakaan besar. Seperti kerikil yang menyelinap di alur ban dan luput dari pengawasan atau dibiarkan tidak diambil.

Lihat juga

Review Hyundai Santa Fe XG CRDi 2019: Varian Menengah yang Tak Kalah Gagah

25/10/2019

Editor rate:

Tidak selalu mobil yang fun to drive hanya bisa didapatkan pada varian tertinggi. Hyundai Santa Fe XG CRDi 2019 salah satunya. Menjadi varian menengah dari segmen SUV milik pabrikan asal Korea Selatan ini, peningkatan fitur serta kenyamanan kelas atas membuatnya patut dipertimbangkan sebagai mobil harian keluarga Indonesia.

Lihat juga

Update/ Pembaruan harga mobil Audi A3 terbaru Oktober Di Indonesia

01/10/2020

Audi

Mungkin Anda bosan dengan Hatchback yang sering dilihat di perkotaan? Anda ingin sebuah Hatchback unik dengan desain prestise? Tepat rasanya artikel kali ini untuk Anda amati lebih lanjut. Seperti yang sering kita ketahui Audi selaku pabrikan otomotif khas Eropa, menghadirkan produk-produk inovatif dengan sentuhan artistik. Audi A3 misalnya, sebuah City Car elegan dan modis, yang siap diajak berjalan di area perkotaan, mencuri perhatian masyarakat. Berapa harga Audi A3 terbaru?

Lihat juga