SIKM Tak Dibutuhkan di PSBB DKI Jakarta 14 September

13/09/2020

Pasar mobil

3 menit

SIKM Tak Dibutuhkan di PSBB DKI Jakarta 14 September
Gubernur Anies Baswedan memastikan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) tidak berlaku pada PSBB DKI Jakarta atau PSBB rem darurat yang berlaku mulai 14 September 2020

Berlakunya kembali Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) DKI Jakarta memunculkan pertanyaan seputar Surat Izin Keluar Masuk (SIKM). Namun Gubernur DKI, Anies Baswedan memastikan SIKM tidak dibutuhkan pada PSBB rem darurat kali ini. Gubernur beralasan yang dibutuhkan hanya pembatasan interaksi di dalam wilayah.

"Oh nggak. Kalau mobilitas keluar dan lain-lain, tidak, tetapi lebih pada interaksi di Jakartanya," tutur Anies dalam pernyataannya di Balai Kota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Sabtu (12/9/2020).

Pembatasan aktivitas non esensial

Foto menunjukkan Gubernur DKI Anies Baswedan mengumumkan PSBB

Pemprov DKI Jakarta kembali berlakukan PSBB

Seperti diketahui, PSBB DKI Jakarta diberlakukan lagi mulai 14 September 2020. Keputusan diambil Gubernur Anies Baswedan menyusul kasus positif COVID-19 yang kian mengkhawatirkan. Lonjakannya dinilai mengancam keberadaan sarana perawatan yang diprediksi tidak bisa mencukupi kebutuhan. Karenanya, satu-satunya solusi yang bisa segera diambil adalah menarik rem darurat dengan memberlakukan kembali pembatasan sebagaimana bulan April-Mei.

"Mulai Senin tanggal 14 September kegiatan perkantoran yang non esensial diharuskan untuk melaksanakan kegiatan bekerja dari rumah. Bukan kegiatan usahanya yang berhenti, tapi bekerja di kantornya yang ditiadakan. Kegiatan usaha jalan terus, kegiatan kantor jalan terus, tapi perkantoran di gedungnya yang tidak diizinkan untuk beroperasi." kata Gubernur Anies dalam konferensi pers melalui YouTube Pemprov DKI, Rabu (9/9/2020). .

>>> Begini Tips Aman Berkendara Kala Pandemi Menurut Dokter

Surat Izin Keluar Masuk (SIKM)

Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) mulai diterapkan pada 15 Mei 2020 pasca terbitnya Peraturan Gubernur Nomor 47 Tahun 2020 tentang Pembatasan Kegiatan Bepergian Keluar dan/atau Masuk Provinsi DKI Jakarta dalam Upaya Pencegahan Penyebaran COVID-19, yang disahkan tanggal 14 Mei 2020.

Saat itu Jakarta sedang PSBB total namun bebarengan dengan musim mudik Lebaran 1441 H. SIKM diberlakukan sebagai pengecualian atas larangan mudik yang disampaikan pemerintah pusat.

Pada praktek selanjutnya Pergub di atas direvisi dengan Pergub Nomor 60 Tahun 2020 tentang Pengendalian Kegiatan Bepergian di Provinsi DKI Jakarta dalam Upaya Pencegahan Penyebaran COVID-19, yang dikeluarkan pada 23 Juni 2020. Salah satu poinnya SIKM hanya wajib untuk warga non DKI yang akan melakukan perjalanan keluar masuk Jabodetabek.

SIKM kemudian dicabut pada pertengahan Juli 2020 menyusul dicabutnya larangan mudik oleh pemerintah pusat.

>>> SIKM Jakarta Hanya Boleh untuk 11 Urusan Ini!

Foto menunjukkan pemeriksaan SIKM di jalan tol

Dulu, tanpa SIKM pengendara dilarang keluar masuk ibu kota

>>> Baca berita otomotif lainnya di sini!

Penulis
Satu-satunya anggota redaksi yang berbasis di Jawa Tengah. Bergabung di Cintamobil.com sejak 2017 sebagai Content Writer. Saat ini, kerap menulis berbagai informasi seputar lalu lintas dan perkembangan transportasi di Indonesia.
 
back to top