Seberapa Penting Keberadaan Alat Pemadam Api Ringan di Mobil?

02/02/2021

Pasar mobil

4 menit

Pemerintah telah mewajibkan para produsen untuk menghadirkan alat pemadam api ringan (APAR) pada setiap mobil baru. Seberapa penting keberadaan APAR ini?

Alat Pemadam Api Ringan (APAR) kini menjadi barang wajib pada setiap mobil baru yang meluncur tahun 2021. Tapi Anda yang mau membeli mobil baru tak perlu khawatir karena APAR menjadi tanggung jawab produsen. Kewajiban adanya APAR di dalam mobil tercantum dalam Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor: KP.972/AJ.502/DRJD/2020 tentang Fasilitas Tanggap Darurat Kendaraan Bermotor.

Tujuannya tak lain dan tak bukan adalah mencegah kebakaran di dalam mobil. Memang kebakaran masih menghantui mobil-mobil di Indonesia baik itu terbakar dengan sendirinya atau disebabkan kecelakaan.

Meletakkan APAR mobil di bawah dashboard

Peletakan APAR di dalam mobil tak bisa sembarangan

>>> Mobil Baru Wajib Memiliki APAR Mulai Tahun Depan

Penting Sebagai Tindakan Preventif

Pebalap Rally Nasional sekaligus Founder Indonesia Driver Institute (INDI) Robby Prakoso menyebut kemungkinan mobil terbakar memang selalu ada dan diklasifikasikan dalam empat hal utama. 

"Kalau kebakaran di mobil klasifikasi A disebabkan kertas, kalau di mobil karet, klasifikasi B karena minyak itu kemungkinan besar terjadi, klasifikasi C kelistrikan, klasifikasi D kemungkinan kecil karena bahan-bahan logam," ungkap Robby dalam diskusi dengan Cintamobil. 

Maka dari itu, Robby menegaskan bahwa keberadaan alat pemadam api ringan cukup penting, apalagi di mobil-mobil yang sudah berumur. Ini dilakukan sebagai salah satu langkah preventif meredam kebakaran yang tak diinginkan di mobil. 

Tak cuma itu, tindakan pencegahan lain yang bisa dilakukan pengendara adalah melakukan perawatan berkala secara rutin dan tidak melakukan modifikasi berlebihan. 

"Sangat kecil (kemungkinan terbakar di mobil baru), kecuali periodical maintenance tidak dijalankan dengan baik. Seharusnya kan 10.000 km masuk beres pengecekan keseluruhan engine room, wiringnya kalau mereka lengah bisa juga selang bensin retak, getas dekat dengan exhaust. Dengan adanya gesekan adanya putaran timbul percikan api," kata Robby. 

>>> 3 Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Memilih APAR untuk Mobil

Bisa Menyesuaikan dengan Aturan Pemerintah

Kalau mereka yang membeli mobil baru tak perlu khawatir akan APAR ini karena sudah disematkan secara otomatis. Tapi bagi Anda yang ingin memasang APAR sendiri bisa mengikuti aturan yang dibuat pemerintah.

APAR di jok mobil

Klasifikasi APAR bisa menyesuaikan dengan aturan pemerintah

APAR sendiri punya beragam jenis. Lantas APAR jenis apa yang cocok digunakan di dalam mobil? Robby menyarankan ada baiknya untuk tetap menggunakan APAR yang sudah memiliki SNI. Kemudian untuk ukuran mengacu pada aturan soal APAR tersebut yakni paling banyak 1 kg untuk mobil penumpang dan di atas 3 kg untuk mobil bus. 

"Kan ada kategorinya ada yang air, foam, CO2, powder fungsinya untuk mematikan api. Kalau air hanya untuk getas karet, kalau untuk foam biasa untuk liquid seperti bahan bakar. Kalau CO2 bisa untuk klasifikasi B dan C, kalau powder bisa A,B,C karena dia kering. Sesuai standar  itu powder untuk mobil," kata Robby. 

Adapun untuk peletakannya harus memenuhi persyaratan berupa dapat dijangkau oleh pengemudi atau penumpang, kemudian mudah dibuka dan dioperasikan pada saat ada indikasi kebakaran. 

>>> Antisipasi Kebakaran, Ini Jenis APAR Yang Bisa Dipasang di Mobil Anda

Lulusan Universitas Trisakti ini mengawali karir jurnalis otomotif di salah satu media ternama di Indonesia sejak 2016. Sebagai jurnalis di bidang otomotif, tentu dituntut untuk mengetahui ragam informasi yang berkaitan dengan mobil, motor, hingga lalu lintas kendaraan. Tidak cuma memiliki pengetahuan soal industri otomotif Tanah Air, bekerja di media mainstream artinya dituntut juga untuk menyajikan berita secara cepat dan akurat. Dengan kemampuan yang dimiliki, sejak saat itu pula mulai dipercaya untuk mengetes ragam mobil baru di Indonesia maupun luar negeri. Tak cuma itu, aneka pameran otomotif berskala nasional dan internasional di berbagai negara juga telah dihadirinya. Pada tahun 2020, memutuskan untuk bergabung dengan Cintamobil.com sebagai Editor. Roles Sebagai Editor di Cintamobil.com, Dina berperan menulis sekaligus mengedit tulisan agar lebih enak untuk dibaca dan juga mengontrol pemberitaan yang lebih layak. Di samping itu, tetap memantau pergerakan berita di industri otomotif nasional dalam dan juga luar negeri. Specialities Memantau pergerakan berita di industri otomotif sekaligus menulisnya dengan cepat Mengedit berita Experience - GIIAS 2016, 2017, 2018, 2019 - IIMS 2017, 2018, 2019 - IMOS 2016, 2018 - Geneva International Motor Show 2017 - Tokyo Auto Salon 2019

 
back to top