Rapor Merah Penjualan Mobil di Indonesia, Terburuk dalam 15 Tahun Terakhir

16/05/2020

Pasar mobil

3 menit

Share this post:
Rapor Merah Penjualan Mobil di Indonesia, Terburuk dalam 15 Tahun Terakhir
Penjualan mobil di Indonesia mencatatkan rapor merah pada April 2020 dan menjadi yang terburuk dalam 15 tahun belakangan sebagai imbas dari virus corona.

Tak bisa dipungkiri lagi bahwa penyebaran virus corona memberikan dampak sangat signifikan terhadap penjualan mobil di Indonesia. 

Rapor merah telah dicatatkan oleh para pabrikan di Indonesia terkait penjualannya sejak pemerintah menerapkan aturan soal Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Tak cuma itu, PSBB juga mengakibatkan terbatasnya aktivitas di sejumlah dealer yang turut berkontribusi terhadap penurunan penjualan mobil. 

>>> Mungkinkah GIIAS 2020 Dihelat Secara Virtual?

"Kebutuhan mobil atau kendaraan bukan merupakan kebutuhan primer. Jadi kalau kebutuhan primer itu bahan makanan, obat-obatan dan lain segala macem. Sehingga kebutuhan akan mobil bukanlah primer bahkan bukan sekunder ataupun tersier, kebutuhan terakhir mungkin," ungkap Ketua Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Yohannes Nangoi dalam bincang virtual yang ditayangkan akun Youtube Markeeters. 

Pabrik mobil stop produksi karena PSBB

PSBB membuat sejumlah pabrik mobil stop produksi

Terendah dalam 15 Tahun Terakhir

Bicara soal penjualan, secara wholesales (distribusi dari pabrik ke dealer) pada April 2020 tercatat anjlok hingga 90 persen. Tercatat pada April penjualan mobil pada April 2020 secara wholesales hanya mencapai 7.571 unit sementara retailsales 24.276 unit. 

"Boleh dikatakan ini adalah penjualan yang terendah katakan 10-15 tahun terakhir, ini kita rendah bulan April," sebut Nangoi.

>>> Daihatsu Masih Ogah Luncurkan Mobil Baru, Mentok di Ayla dan Sirion

Menurut Nangoi, penurunan penjualan di industri otomotif Indonesia masih akan terus berlanjut pada Mei ini mengingat momen mudik Lebaran dilarang. Padahal sebelum-sebelumnya Lebaran justru menjadi momen yang bisa meningkatkan penjualan mobil. 

Target Ekspor Ikut Direvisi

Gaikindo sendiri sudah menurunkan target penjualan pada tahun 2020. Menurut Nangoi, pada tahun ini hanya 600 ribu mobil yang bisa terjual di pasaran. Padahal tahun-tahun sebelumnya penjualan mobil di Indonesia bisa tembus 1 juta unit. 

"Tapi melihat April dan Mei berjalan, terus terang ada perasaan was-was di hati saya karena kemungkinan 600 ribu berat sekali," ucap Nangoi. 

Ekspor mobil meningkat

Target ekspor juga ikut direvisi meski sempat alami peningkatan

Berbeda dengan penjualan yang menurun, ekspor mobil rakitan Indonesia justru meningkat pada April. Tapi rupanya peningkatan ini merupakan pesanan dari bulan sebelumnya yang baru bisa terkirim di April 2020. 

Oleh karena itu, Gaikindo pun telah merevisi target ekspor mobil pada tahun 2020. 

"Padahal pada saat di Desember kemarin itu kami di industri otomotif diminta menaikan ekspor sebesar 1 juta by tahun 2025 dan kami berambisi tahun ini bisa 350 ribu-400 ribu ternyata datanglah yang namanya covid sehingga tahun ini diprediksi kami bisa mengekspor 175 ribu atau setinggi-tingginya sekitar 200 ribu," tutur Nangoi. 

>>> Berita otomotif terbaru dan terlengkap selalu ada di sini 

Share this post:
Penulis
Berpengalaman sebagai jurnalis otomotif sejak 2016 di media mainstream ternama di Indonesia, Dina juga pernah menguji beragam jenis mobil dan mengunjungi pameran otomotif dunia. Saat ini Ia dipercaya sebagai Editor redaksi Cintamobil sejak awal 2020

Berita lain

Tips Nyetir Supercar yang Aman di Jalan

04/05/2020

Pengemudian

5 menit

Kecelakaan yang melibatkan sebuah supercar kembali mengingatkan kepada kita bertapa pentingnya pemahaman nyetir supercar yang aman di jalan. Apa saja yang perlu diperhatikan?

Lihat juga

Orang Berduit Manfaatkan Momen Pandemi Corona untuk Beli Mobil Bekas

03/05/2020

Pasar mobil

3 menit

Ada sebagian dari kalangan menengah ke atas yang justru memanfaatkan momen di musim corona untuk membeli mobil bekas lantaran harganya cenderung murah.

Lihat juga

Virus Corona Bikin Mobil Bekas Sepi Peminat

01/05/2020

Pasar mobil

3 menit

Penyebaran virus corona membuat beragam sektor harus merasakan imbasnya tak terkecuali perdagangan mobil bekas. Mobil bekas sepi peminat karena corona.

Lihat juga
 
back to top