Pemerintah Uji Coba Battery Sharing pada Kendaraan Listrik di Indonesia

19/02/2021

Pasar mobil

4 menit

Pemerintah Uji Coba Battery Sharing pada Kendaraan Listrik di Indonesia
Pemerintah terus menggenjot pertumbuhan kendaraan listrik di Indonesia. Salah satunya dengan menjalankan program pilot project battery sharing dengan Jepang.

Pemerintah kian gencar dalam program percepatan kendaraan listrik. Hal itu salah satunya dilakukan lewat jalinan kerjasama antara Kementerian Perindustrian dengan New Energy and Industrial Technology Development Organization(NEDO). 

Keduanya sepakat untuk melaksanakan pilot project 'The Demonstration Project To Increase Energy Efficiency Through Utilization Of Electric Vehicle And Mobile Battery Sharing'.

“Proyek demonstrasi kendaraan listrik hasil kerja sama dengan NEDO Jepang ini bertujuan untuk mengenalkan kendaraan listrik dan teknologi battery sharing, dan tentu saja akan mendorong tumbuhnya pasar sebagai basis pembangunan industri kendaraan listrik didalam negeri,” kata Plt. Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi dan Alat Pertahanan (IMATAP) Kemenperin, Restu Yuni Widayati, dalam keterangannya dilihat Cintamobil, Jumat (19/2/2021). 

>>> Hadirnya Kendaraan Listrik di Indonesia Bisa Bantu Pulihkan Perekonomian

mobil listrik

Mobil listrik digadang-gadang menjadi kendaraan di masa depan

Tak Sekadar Uji Coba Kendaraan Listrik

Restu menyampaikan, pilot project ini tidak hanya berupa uji coba kendaraan listrik yang akan dilaksanakan di Kota Bandung, Kabupaten Bandung Barat dan Provinsi Bali. Namun juga dilakukan studi kendaraan listrik oleh Konsorsium Institusi R&D Indonesia yang terdiri dari Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), Balai Besar Bahan dan Barang Teknik (B4T) Kemenperin, Institut Teknologi Bandung (ITB), Universitas Udayana, serta Universitas Indonesia.

Proyek kendaraan listrik di Indonesia ini dilakukan melalui beberapa skema seperti penggunaan sepeda motor listrik oleh konsumen langsung (skema B to C), pegawai instansi pemerintah (skema B to B to C), pelaku bisnis (B to B), dan melibatkan sebanyak 300 unit kendaraan roda dua (EV bike), 1000 unit baterai, 40 unit baterai exchanger station (BEx Station) dan 4 unit kendaraan roda empat (Mikro EV).

motor listrik Honda PCX

Sepeda motor listrik bakal digunakan instansi pemerintah

Salah satu bentuk implementasi skema B to B to C,yaitu kerja sama penggunaan sepeda motor listrik dengan satuan kerja di lingkungan Kemenperin di Bandung, Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan Pemerintah Kota Bandung. 

“Pengguna akan merasakan pengalaman baru mengendarai sepeda motor listrik dan teknologi battery sharing yang memungkinkan para pengguna untuk melakukan penukaran baterai secara langsung pada baterai exchanger station tanpa waktu tunggu,” imbuhnya.

>>> Harga Mobil Listrik di Indonesia Masih Kemahalan

Jutaan Kendaraan Listrik Bakal Penuhi Jalanan Indonesia

Pemerintah sendiri menargetkan pada tahun 2025 produksi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) mencapai 400 ribu unit untuk roda empat dan 1,76 juta unit roda dua.

"Target produksi ini akan terus meningkat hingga pada tahun 2030 yang akan mencapai 600 ribu unit roda empat dan 2,45 juta unit roda dua,” kata Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian, Taufiek Bawazier. 

Target tersebut ditetapkan dalam rangka mendukung pencapaian target pemerintah untuk menurunkan emisi gas rumah kaca (GRK) sebesar 29% pada tahun 2030. Selain itu juga menjadikan Indonesia sebagai salah satu pemain utama produsen otomotif dunia.

“Pengembangan kendaraan listrik bahkan diyakini dapat menarik investasi di sektor industri komponen utama seperti baterai, motor listrik dan power control unit(PCU) yang memiliki nilai ekonomi sangat tinggi,” tegas Taufiek.

>>> Daftar Harga Mobil Listrik di Indonesia

Penulis
Berpengalaman sebagai jurnalis otomotif sejak 2016 di media mainstream ternama di Indonesia, Dina juga pernah menguji beragam jenis mobil dan mengunjungi pameran otomotif dunia. Saat ini Ia dipercaya sebagai Editor redaksi Cintamobil sejak awal 2020
 
back to top