Melalui Strategi Baru Mercedes-Benz Berharap Dapat Profitabilitas yang Lebih Tinggi

08/10/2020

Pasar mobil

3 menit

Share this post:
 Melalui Strategi Baru Mercedes-Benz Berharap Dapat Profitabilitas yang Lebih Tinggi
Mercedes-Benz telah mengumumkan strategi bisnis mobil baru yang fokus pada kemewahan, pengurangan biaya, elektrifikasi dan Arsitektur Modular Mercedes-Benz.

Berbicara pada konferensi investor dan analis yang dihelat virtual Mercedes-Benz telah menguraikan strategi bisnis mobil barunya yang akan mengejar pertumbuhan yang menguntungkan di segmen mewah dan memimpin target dalam penggerak listrik dan perangkat lunak mobil. Strategi baru ini memiliki enam pilar utama yang akan membuat Mercedes-Benz memimpin pasar mobil premium.

Adapun enam pilar strategi baru mercedes-Benz tersebut ada di bawah ini. Masing-masing pilar menggambarkan visi produsen mobil mewah asal Jerman ini di masa depan.

>>> Fokus Elektrifikasi, Mercedes Sasar Line-up AMG, Maybach, dan G-Class

Gambar menunjukan Strategi Baru Mercedes-Benz

6 pilar strategi baru Mercedes-Benz

1. Berpikir dan Bertindak Seperti Merek Mewah

Kemewahan selalu menjadi bagian dari jiwa Mercedes-Benz. Ke depannya, melalui strategi baru Mercedes-Benz merek ini akan melihat fokus baru pada kemewahan, menjadikannya bagian integral dari semua produk, interaksi pelanggan, dan teknologi digital. Mercedes-Benz akan membentuk kembali portofolio produk, komunikasi merek, dan jaringan penjualannya untuk menghadirkan pengalaman mewah sejati pengalaman mewah yang bertenaga listrik, digerakkan oleh perangkat lunak, dan berkelanjutan.

2. Fokus Pada Pertumbuhan yang Menguntungkan

Mercedes-Benz akan mengambil tindakan untuk meningkatkan dan mengkalibrasi ulang strategi pasarnya. Ini akan fokus pada pengoptimalan keseimbangan antara volume, harga dan campuran saluran untuk memastikan peningkatan margin kontribusi dari portofolio saat ini dan masa depan. Mercedes-Benz juga akan memfokuskan sumber daya pengembangan produk dan modal pada bagian pasar yang paling menguntungkan dan segmen di mana ia bersaing, untuk memastikan profitabilitas yang lebih tinggi secara struktural.

3. Perluas Basis Pelanggan dengan Mengembangkan Sub-merek

Mercedes-Benz adalah merek mobil mewah paling berharga di dunia, menurut Interbrand. Itu akan tetap menjadi bintang penuntun. Tapi Mercedes-Benz juga memiliki sub-merek yang luar biasa: AMG, Maybach, G dan EQ. Strategi baru ini akan membawa mereka ke level berikutnya mempercepat perkembangan mereka, dengan rencana yang jelas dan tertarget untuk membuka potensi mereka dan mendorong pertumbuhan tambahan yang substansial.

4. Rangkul Pelanggan dan Tingkatkan Pendapatan Berulang

Melalui strategi baru Mercedes-Benz pabrikan asal Jerman ini berkomitmen untuk membina hubungan seumur hidup dengan pelanggannya. Tujuannya adalah agar pelanggan senang memiliki Mercedes-Benz dan merasa sangat puas dengan hubungan sehingga mereka bertahan dengan merek untuk waktu yang lama, idealnya selamanya. Sekarang, Mercedes-Benz akan mengincar loyalitas yang lebih kuat, pembelian berulang yang lebih tinggi, dan pertumbuhan pesat dalam pendapatan berulang dari layanan dan suku cadang dan juga semakin meningkat dari pembaruan Over-the-Air (OTA) dan layanan berlangganan. 

Jumlah mobil terhubung yang terus bertambah memberikan peluang pendapatan yang sangat signifikan di masa depan, karena armada Mercedes-Benz akan mencapai total 20 juta kendaraan yang terhubung sepenuhnya pada tahun 2025.

>>> 5 Pilihan Harga Mobil Mercedes Benz Sport 2 Pintu Terbaru

Gambar menunjukan Strategi Baru Mercedes-Benz

Mercedes-Benz ingin pimpin pasar mobil listrik premium

5. Memimpin dalam Penggerak Listrik dan Perangkat Lunak Mobil

Mercedes-Benz bertujuan untuk memimpin dalam penggerak listrik dan perangkat lunak mobil dengan target pengembangan produk yang ambisius dan pengenalan teknologi baru yang dipercepat. Sebagai bagian dari strategi Electric First, Mercedes-Benz telah mengumumkan empat kendaraan listrik baru berdasarkan Electric Vehicle Architecture (EVA) mobil besar yang akan datang. 

Sedan mewah EQS adalah perwakilan pertama dari arsitektur khusus baru ini dan akan mencapai pasar pada tahun 2021 dengan jangkauan listrik lebih dari 700 km (WLTP). Ini akan diikuti oleh EQE, EQS-SUV dan EQE-SUV. Selain itu, AMG, Maybach dan G akan menjadi listrik. Mulai 2025, beberapa model lebih lanjut akan ditambahkan ke portofolio kendaraan listrik pada platform listrik khusus kedua yang baru, Arsitektur Modular Mercedes-Benz (MMA) yang dirancang untuk mobil kompak dan menengah.

6. Strategi Baru Mercedes-Benz dan Ambisi Keuangan

Dengan pendekatan fokus ulangnya, strategi Mercedes-Benz yang baru akan memberikan peningkatan kinerja komersial melalui bauran dan harga yang lebih baik, portofolio produk yang lebih baik, dan pertumbuhan pendapatan berulang. Perkembangan ini, bila dikombinasikan dengan tindakan substansial pada biaya dan jejak industri, akan mendorong tingkat profitabilitas yang lebih tinggi secara struktural. 

Pada tahun 2025, Mercedes-Benz AG menargetkan tingkat pengembalian penjualan (ROS) dalam kisaran satu digit menengah hingga tinggi, bahkan dalam kondisi pasar yang tidak menguntungkan. Ambisi perusahaan adalah mencapai margin dua digit di lingkungan pasar yang kuat.

“Kami siap untuk pertumbuhan yang menguntungkan. Selain itu, kami telah memulai langkah-langkah komprehensif untuk menurunkan titik impas untuk menyesuaikan ukuran perusahaan dan operasi kami. Semua tindakan bersama-sama dirancang untuk membuat bisnis kami bisa mengahadapi masa depan, mengatasi tantangan transformasi dan mengarah pada tingkat profitabilitas yang solid bahkan dalam keadaan yang buruk, dengan kenaikan signifikan dalam kondisi pasar yang menguntungkan.” kata Harald Wilhelm, Anggota Dewan Manajemen Daimler AG pada keterangan resminya.

>>> Temukan informasi mobil menarik lainnya hanya di Cintamobil.com

Share this post:
Sejak kuliah, Rahmat telah bercita-cita menjadi seorang jurnalis. Sarjana Sastra Indonesia ini mulai menjadi jurnalis sejak 2013 dan terjun di media otomotif setahun kemudian. Rahmat bergabung dengan tim redaksi Cintamobil.com sejak 2019.

Berita lain

Pangkas Biaya Produksi, Mercedes-Benz Mau Kurangi Mobil Manual

08/10/2020

Pasar mobil

4 menit

Pabrikan asal Jerman Mercedes-Benz berencana untuk kurangi kehadiran mobil manual. Langkah itu diambil seiring dengan rencana pemangkasan biaya produksi.

Lihat juga

Fokus Elektrifikasi, Mercedes Sasar Line-up AMG, Maybach, dan G-Class

07/10/2020

Pasar mobil

3 menit

Mercedes mengalihkan fokus ke elektrifikasi, dengan line-up AMG, Maybach, dan G-Class akan go-electric. Hal ini sejalan dengan target 50% mobil elektrik di tahun 2030.

Lihat juga

Mercedes-Benz GLA dan GLB Mengaspal di Indonesia

24/09/2020

Mobil baru

3 menit

Mercedes-Benz masih tetap agresif untuk melengkapi lini produknya di Indonesia. Yang terbaru Mercedes-Benz GLA dan GLB yang meluncur secara virtual hari ini.

Lihat juga

Baby Stroller Sporty Ala Mercedes-AMG

01/10/2020

Pasar mobil

5 menit

Mercedes-Benz baru saja mengumumkan jika akan tersedia baby stroller versi AMG yang merupakan kolaborasi pabrikan mobil asal Jerman itu dengan Hartan Kinderwagenworks.

Lihat juga

Mercedes-Benz E-Class LWB Facelift Debut di China

30/09/2020

Mobil baru

3 menit

Setelah meluncurkan E-Class W213 facelift, Mercedes-Benz memamerkan varian long-wheelbase (LWB) debut di Auto China 2020 sebagai model khusus pasar China.

Lihat juga