3 Stigma Negatif yang Masih Menghantui Hyundai di Indonesia

16/09/2021

Pasar mobil

3 menit

Share this post:
Creta dan Stargazer bisa jadi ujung tombak penjualan Hyundai di Indonesia. Namun, masih ada stigma negatif yang kerap menghantui pabrikan Korea Selatan ini.

Hyundai Motor Corporation saat ini sedang membangun megapabrik di Indonesia yang akan mulai beroperasi di akhir tahun 2021. Dana investasi yang digelontorkan pun cukup besar, yaitu mencapai $ 1,5 miliar atau setara Rp 22 triliun.

Artinya, pabrikan asal Korea Selatan ini memang serius untuk berekspansi dan bersaing dengan rival-rival asal Jepang di pasar Asia Tenggara. Dua model yang akan diperkenalkan Hyundai dalam beberapa waktu ke depan, Creta dan Stargazer, akan menjadi amunisi mereka di segmen Small SUV dan Low MPV yang sangat potensial.

Gambar Pabrik Hyundai

Pabrik Hyundai di Kota Delta Mas siap beroperasi akhir tahun 2021

Meski begitu, mereka masih punya pekerjaan rumah yang besar untuk memperbaiki brand image di Tanah Air. Mobil-mobil Korea Selatan generasi pertama yang masuk ke Tanah Air dirundung oleh stigma negatif dari pecinta otomotif di Indonesia.

Di bawah ini kami akan menjabarkan 3 stigma negatif Hyundai di Indonesia dan melihat, apakah mereka terbukti sudah berbenah dan lebih siap untuk bersaing hari ini?

>>> Bila Meluncur di Indonesia, Hyundai Creta Butuh Modal Ini Biar Sukses

1. Build Quality yang Buruk

Mobil-mobil Hyundai yang masuk di akhir tahun 1990-an atau awal 2000-an memang memiliki build quality yang buruk jika dibandingkan dengan mobil Jepang. Dari mulai gap antar panel yang kurang rapih, dashboard yang mudah rusak, serta material yang terkesan murah.

Faktor-faktor tersebut membuat harga jual kembali mobil Hyundai di pasar mobil bekas, yang akhirnya berimbas pada keenganan konsumen Indonesia untuk meminang mobil buatan Korea Selatan.

Gambar Interior Hyundai Accent

Build quality mobil Korea Selatan generasi pertama tidak sebaik rival-rival asal Jepang

Tetapi menurut pengamatan kami, mobil-mobil Hyundai modern sudah jauh lebih baik kualitasnya. Bahkan, model yang diproduksi di India pun memiliki standar quality control yang tinggi.

>>> Hyundai Buka Suara Soal Isu Kehadiran Stargazer dan Creta di Indonesia

2. Desain Kurang Menarik

Melihat mobil-mobil Hyundai generasi pertama, menurut kami desainnya cenderung aneh, kurang menarik, dan membosankan. Tetapi, semenjak Peter Schreyer bergabung menjadi Chief Design Officer Hyundai-Kia di tahun 2018, kami bisa melihat perkembangan yang sangat signifikan.

Lihat saja mobil-mobil Korea Selatan modern seperti Santa Fe terbaru, Palisade, dan Staria. Hari ini, mobil-mobil tersebut termasuk mobil yang cukup diminati karena desainnya.

Gambar Hyundai Staria

Stigma desain kurang menarik dan membosankan Hyundai generasi pertama justru berbanding terbalik dengan mobil mereka hari ini

Peter Schreyer adalah desainer yang menghasilkan mobil-mobil ikonik seperti Audi TT, VW Golf generasi ketiga, VW New Beetle, dan banyak lagi.

3. Mesin Kurang Andal

Stigma negatif terakhir yang kerap merundung mobil-mobil Korea termasuk Hyundai adalah permasalahan di sektor dapur pacu. Mesin mobil-mobil Korea dahulu dianggap mudah overheat dan rusak.

Tak hanya itu, mesin mobil Korea juga dianggap kurang bertenaga dan tak efisien bahan bakar dibanding mesin mobil Jepang. Untungnya, hal tersebut tak lagi berlaku pada mesin Hyundai modern. Terutama mesin dieselnya yang bahkan lebih digdaya dibanding para rival.

>>> Debut Genesis GV80 2022, SUV Mewah Korea Selatan Tampil Bak Bentley

Gambar Mesin Santa Fe

Bukan hanya berbenah, mesin modern mereka bahkan lebih digdaya dibanding rivalnya

Dari penjabaran di atas, terlihat bahwa mereka sudah berhasil mematahkan stigma negatif Hyundai yang dulu merundung. Menurut kami, Creta dan Stargazer cukup kompeten untuk bersaing dengan rival asal Jepang yang sudah lebih populer.

Mengawali karir sebagai jurnalis otomotif di tahun 2017, Taufan mengisi berbagai posisi mulai dari reporter, test driver, dan host untuk salah satu portal berita otomotif nasional. Kini, Ia bergabung sebagai content writer di Cintamobil.com.

Taufan merupakan lulusan Hubungan Internasional Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Brawijaya. Lulus di tahun 2017, ia langsung mengejar passion dan ketertarikannya sebagai seorang jurnalis otomotif.

Tak butuh waktu lama, Taufan diterima bekerja di GridOto.com. GridOto.com merupakan kanal berita yang mengulas berbagai hal yang berkaitan dengan otomotif, dari mulai review dan test, berita dalam dan luar negeri, serta tips & trick sebagai panduan bagi para pengguna kendaraan bermotor.

Selama dua tahun bekerja di GridOto.com, Taufan diplot untuk menjadi jurnalis yang serba bisa. Dari mulai mengisi artikel news, tips & trick, test drive & review, menjadi host untuk kanal YouTube GridOto.com, hingga menjadi editor pengganti.

Mengunjungi berbagai pameran otomotif nasional dan internasional, menemui narasumber ATPM, dealer mobil bekas, hingga ke bengkel-bengkel spesialis sudah pernah ia jabani. Taufan pun kerap dipercaya menghadiri ajang media test drive untuk mencoba mobil-mobil baru. Dari LCGC seperti Datsun Go, hingga ke Supercar seperti McLaren 720S.

Di sela-sela pekerjaannya, Taufan adalah petrolhead tulen yang gemar mengoleksi mobil (baik dalam bentuk die cast atau mobil asli) dan mengikuti dunia motorsport roda empat. Hobi membacanya juga membuat Taufan memiliki pengetahuan yang cukup dalam terhadap sejarah dan perkembangan mobil di dunia.

Setelah dua tahun berkarya di GridOto.com, Taufan pun memutuskan untuk rehat di tahun 2019. Selama vakum menjadi jurnalis, ia sempat membuka bisnis detailing dan cuci mobil bersama dengan sahabatnya. Selama berbisnis, ia pun memperdalam pengetahuannya terhadap perawatan mobil.

Di tahun 2021, ia memutuskan untuk kembali ke industri yang ia cintai dengan bergabung di Cintamobil.com sebagai Content Writer. Anda akan banyak menemukan tulisan Taufan mengenai berita otomotif dalam dan luar negeri, tips & trick, ulasan teknis mengenai mobil, serta hal-hal yang berkaitan dengan dunia motorsport di website ini.

 
back to top